Followers

Sunday, September 19, 2010

Kadang-kadang bila jatuh terduduk, kita dipertemukan dengan yang jatuh terlentang.

Salam Hari minggu.
Hari Minggu yang menjadi satu-satunya hari cuti ku (sebab sabtu kerja). Malam tadi Toksu (nenek sedara) datang tidur di rumah. Sekarang inipun dia still lagi ada di sini. Di dapur berborak dengan mak ayah. Kebetulan pula hari ini keluarga si dia nak datang beraya. Boleh mereka kenal dengan satu-satunya nenek sedara yang kami ada.

Belah ayah, ada nenek tiri sahaja.
Belah mak, nenek dah tak ada langsung.

Minta maaflah kalau ada kawan-kawan yang buat rumah terbuka atau majlis kahwin. Saya tak dapat nak pergi hari ini. Kalau datang hari lain boleh tak? harhar.

Berbalik kepada tajuk, beberapa hari ini saya terjumpa sahabat lama yang amat rapat dengan saya suatu ketika dahulu. Kawan semasa zaman kanak-kanak. Bila borak dengan dia, saya mendapat sesuatu yang buat saya 'sedar' dan 'bersyukur dengan apa yang saya ada/dapat selama ini.

Macam mana nak cakap ye? Baiklah. Point dia mudah sahaja.
Bila kita rasa kita berada di tahap paling lemah/paling diuji dalam hidup, kita akan diperlihatkan/dipertemukan dengan orang yang nasibnya jauh lebih buruk/ujian yang lebih berat daripada kita.

Dan,
Ingatlah kepada janji Allah SWT.

Dia tidak akan memberatkan hambaNya kecuali dengan ujian yang mampu dipikul hambaNya. Sesungguhnya Allah itu maha penyayang, maha adil dan maha mengetahui hati-hati hambaNya. Bila kita memperolehi rezeki, kita kadang-kadang lupa yang itu datangnya dariNya. Bagi yang beriman akan cepat-cepat mengucapkan kesyukuran kepadaNya. Bagi yang tidak pula cepat-cepat mendabik dada menyatakan semua itu berhasil atas usahanya semata-mata.
Tapi, Dia tak pernah murka apatah lagi menarik balik rezeki itu sedangkan Dia mampu.

Bila kita dilanda musibah, cepat-cepat kita ingat Allah SWT. Cepat-cepat kita ingatkan takdir. Qada dan Qadar. Bagi yang beriman akan cepat-cepat berdoa mohon dipermudahkan untuk menghadapi musibah itu. Bagi yang tidak pula akan cepat-cepat menyalahkan takdir (cepat sahaja dia nak salahkan orang lain).

Dia lupa.

Sesungguhnya Allah tidak menzalimi hambaNya tetapi hambaNyalah yg menzalimi dirinya sendiri.Dan setiap musibah yang melanda kita merupakan ujian yang dikirimNya untuk menguji keimanan kita. Tidakkah kita bersyukur kerana itu maknanya Allah SWT masih sayangkan kita.
Kalau tak sayang, sudah tentu dia akan biarkan kita terus alpa. Betul tak?
http://3.bp.blogspot.com/_E6L3D3GHa6E/S3afvIwC1sI/AAAAAAAAAI4/2h2uV5oYVhQ/s400/ujian.jpg

Jangan ditanya kenapa tiba-tiba saya keluarkan entry sebegini hari ini.

Anggaplah ia sekadar luahan hati dan sekadar peringatan kepada diri sendiri dan juga rakan-rakan dengan melihat musibah/dugaan yang melanda diri kita dari sudut yang berbeza. Dalam erti kata lain daripada sudut yang lebih positif!

Kadang-kadang kita rasa macam kita ini tidak bertuah atau dalam ertikata lainnya malang. Sedangkan kita sudah cukup bertuah berbanding ramai lagi orang lain yang kurang bernasib baik berbanding kita.

p/s : Kesimpulannya, bersyukur dengan apa yang ada.

Update : Hari ni amatlah penat. Dari pagi membawa ke malam orang tak putus-putus datang beraya walaupun bukan buat open house. Terima kasih kepada yang datang dan maaf sebab hanya meehun perencang udang segar menjadi santapan.

18 comments:

Blog Pasal Shaklee lah~

Related Posts with Thumbnails

Dah menjadi sejarah~

Web Analytics